Translate

Senin, 04 Juni 2018

Kisah Terbunuhnya Malik Bin Nuwairoh

Di antara peristiwa sejarah yang sering ditimbulkan oleh golongan Syi’ah untuk memburukkan sahabat-sahabat r.a. serta mengelirukan Ahlus Sunnah ialah kisah kononnya Khalid bin al-Walid telah membunuh Malik bin Nuwairah dalam keadaan Islam kemudian berzina dengan isterinya. Kesannya bukan hanya Khalid yang diburuk-burukkan oleh Syi’ah tetapi Sayyidina Abu Bakar r.a. yang memegang jawatan khalifah pada ketika itu turut menerima nasib yang sama.

Namun begitu apakah benar segalanya sebagaimana yang diwar-warkan oleh mereka itu atau setakat manakah yang menepati kebenaran dan manakah yang merupakan tambahan fitnah golongan pembenci sahabat Nabi s.a.w. ini.

Untuk mendapatkan gambaran sebenar peristiwa tersebut maka semestinya kita semua meneliti semula lembaran sejarah yang terpahat di dalam catatan ulama silam. Kalau diteliti kepada riwayat-riwayat berkenaan peristiwa ini di dalam kitab-kitab sejarah maka akan ditemui percanggahan antara satu sama lain. Tetapi bagi golongan Ahl as-Sunnah Wa al-Jamaah yang meletakkan kepercayaan dan sangka baik kepada golongan sahabat r.a. kerana berpegang kepada al-Quran dan as-Sunnah akan menjadikan riwayat-riwayat yang menyebut baik tentang mereka dan mengenepikan yang sebaliknya. Namun begitu bagi golongan yang busuk hatinya kerana berminat terhadap perkara-perkara yang busuk dan sentiasa menjadikan keutamaan mereka adalah bencikan terhadap golongan sahabat r.a. iaitu golongan Syi’ah, riwayat-riwayat yang menampakkan kekurangan dan kerendahan sahabat akan menjadi santapan serta hidangan lazat mereka walaupun riwayat tersebut tersangat lemah dan langsung tidak boleh dijadikan sandaran.

Peristiwa ini dikenali dalam sejarah sebagai peristiwa Pembunuhan Malik bin Nuwairah yang dilakukan oleh Khalid bin al-Walid r.a di zaman pemerintahan Khalifah Abu Bakar al-Siddiq r.a.

Malik bin Nuwairah adalah petugas yang ditugaskan untuk mengumpul zakat dari kaumnya, Bani Hanzalah, namun apabila wafatnya Rasulullah s.a.w dan muncul gerakan nab-nabi palsu serta murtadnya kabilah-kabilah arab dan ada yang enggan membayar zakat (beranggapan zakat sudah tidak wajib lagi) maka Malik bin Nuwairah termasuk dalam kalangan mereka yang enggan menunaikan zakat.

Saidina Khalid bin al-Walid r.a adalah antara panglima yang diarahkan oleh Khalifah Rasulillah, Abu Bakar al-Siddiq r.a untuk memimpin ekspedisi Jihad menentang mereka yang murtad ini.

Riwayat-riwayat menunjukkan bahawa Malik bin Nuwairah telah ditawan dalam pertempuran dengan mereka yang enggan membayar zakat lalu mereka dibawa kepada Khalid bin al-Walid r.a, kemudian berlaku percanggahan maklumat antara pasukan tentera yang menawan Bani Hanzalah ini, di mana pasukan yang dipimpin Abu Qatadah al-Ansari r.a menyatakan mereka mendapati Bani Hanzalah melaungkan azan dan solat bersama mereka sedangkan kumpulan yang diutuskan Khalid bin al-Walid r.a untuk mengintip Bani Hanzalah menyatakan bahawa mereka tidak melaungkan azan dan tidak pula menunaikan solat.

Lalu Khalid bin al-Walid r.a mengambil laporan yang dilaporkan oleh tentera pengintip kerana boleh jadi sahaja mereka ini menunaikan solat semasa tibanya pasukan Abu Qatadah al-Ansari r.a secara hiprokrit dan munafiq, maka beliau mengarahkan suapaya tawanan Bani Hanzalah ini termasuk Malik bin Nuwairah dihukum bunuh.

Namun, Abu Qatadah al-Ansari r.a tidak berpuas hati lalu segera melaporkannya kepada Khalifah Abu Bakar al-Siddiq r.a, lalu Abu Bakar al-Siddiq r.a melihat Khalid bin al-Walid r.a telah melakukan takwil dalam tindakannya ini dan tersalah maka Khalid tidak berhak dihukum namun Abu Bakar al-Siddiq r.a membayar diat dan membebaskan tawanan dan mengekalkan Khalid sebagai panglima kaum muslimin.

Di dalam Tarikh Al-Bidaayah wan Nihaayah disebutkan sebagai berikut :

كَانَ قَدْ صَانَعَ سَجَاحَ حِيْنَ قَدِمَتْ مِنْ اَرْضِ الْجَزِيْرَةِ، فَلَمَّا اتَّصَلَتْ بِمُسَيْلِمَةَ لَعَنَهُمَا اللهُ، ثُمَّ تَرَحَّلَتْ اِلىَ بِلاَدِهَا، فَلَمَّا كَانَ ذلِكَ، نَدِمَ مَالِكُ بْنُ نُوَيْرَةَ عَلَى مَا كَانَ مِنْ اَمْرِهِ، وَ تَلَوَّمَ فِي شَأْنِهِ، وَ هُوَ نَازِلٌ بِمَكَانٍ يُقَالُ لَهُ: الْبُطَاحُ، فَقَصَدَهَا خَالِدٌ بِجُنُوْدِهِ وَ تَاَخَّرَتْ عَنْهُ اْلاَنْصَارُ، وَ قَالُوْا: اِنَّا قَدْ قَضَيْنَا مَا اَمَرَنَا بِهِ الصّدّيْقُ، فَقَالَ لَهُمْ خَالِدٌ: اِنَّ هذَا اَمْرٌ لاَ بُدُّ مِنْ فِعْلِهِ، وَ فُرْصَةٌ لاَ بُدَّ مِنِ انْتِهَازِهَا، وَ اِنَّهُ لَمْ يَأْتِنِيْ فِيْهَا كِتَابٌ، وَ اَنَا اْلاَمِيْرُ وَ اِلَيَّ تِرَدُ اْلاَخْبَارُ، وَ لَسْتُ بِالَّذِيْ اُجْبِرُكُمْ عَلَى الْمَسِيْرِ، وَ اَنَا قَاصِدُ اْلبُطَاحِ.

Dahulu Malik menemani Sajaah ketika datang dari tanah Jazirah, namun ketika Sajaah berhubungan dengan Musailimah semoga Allah mela’nat keduanya, kemudian kembali ke negerinya, Malik merasa menyesal dan mencela dirinya. Ia berdiam di suatu tempat yang bernama Al-Buthah. Kemudian Khalid dengan bala tentaranya menuju ke tempat tersebut. Namun sebagian kaum Anshar enggan untuk mengikutinya. Mereka berkata, “Kita telah menjalankan apa yang diperintahkan oleh Abu Bakar Ash-Shiddiq”.

Lalu Khalid berkata kepada mereka, “Hal ini harus dilakukan, karena ini adalah kesempatan yang tidak boleh terlewatkan. Walaupun tidak ada surat perintah kepadaku, tetapi aku adalah pimpinan kalian dan akulah yang bertanggungjawab. Tetapi aku tidak memaksa kalian untuk mengikutiku, yang jelas aku akan ke Buthah”

فَسَارَ يَوْمَيِنِ ثُمَّ لَحِقَهُ رَسُوْلُ اْلاَنْصَارِ يَطْلُبُوْنَ مِنْهُ اْلاِنْتِظَارَ، فَلَحِقُوْا بِهِ، فَلَمَّا وَصَلَ الْبُطَاحَ وَ عَلَيْهَا مَالِكُ بْنُ نُوَيْرَةَ، فَبَثَّ خَالِدٌ السَّرَايَا فِي الْبُطَاحِ يَدْعُوْنَ النَّاسَ، فَاسْتَقْبَلَهُ اُمَرَاءُ بَنِي تَمِيْمٍ بِالسَّمْعِ وَالطَّاعَةِ، وَ بَذَلُوا الزَّكَوَاتِ، اِلاَّ مَا كَانَ مَالِكُ بْنُ نُوَيْرَةَ فَاِنَّهُ مُتَحَيّرٌ فِي اَمْرِهِ، مُتَنَحّ عَنِ النَّاسِ، فَجَاءَتْهُ السَّرَايَا فَاَسَرُوْهُ وَ اَسَرُوْا مَعَهُ اَصْحَابَهُ،

Kemudian Khalid berjalan selama dua hari, kemudian utusan kaum Anshar menyusul Khalid, meminta supaya Khalid menunggu mereka. Akhirnya kaum Anshar tersebut bergabung lagi. Ketika mereka sampai di Al-Buthah dan Malik bin Nuwairah berdiam di situ, Khalid segera menyebar pasukan ke sekitar Al-Buthah untuk berda’wah kepada orang banyak, lalu para pemimpin Bani Tamim menyambut dengan baik, patuh dan tha’at. Mereka juga mau mengeluarkan zakat, kecuali Malik bin Nuwairah, dia dalam keadaan bingung untuk berbuat dan menyendiri dari orang banyak. Kemudian tentara Khalid datang dan langsung menangkap Malik dan teman-temannya.

وَاخْتَلَفَتِ السَّرِيَةُ فِيْهِمْ، فَشَهِدَ اَبُوْ قَتَادَةَ الْحَارِثُ بْنُ رِبْعِيّ اْلاَنْصَارِيُّ، اَنَّهُمْ اَقَامُوا الصَّلاَةَ، وَقَالَ آخَرُوْنَ: اِنَّهُمْ لَمْ يُؤَذّنُوْا وَلاَ صَلَّوْا، فَيُقَالُ اِنَّ اْلاُسَارَى بَاتُوْا فِي كُبُوْلِهِمْ فِي لَيْلَةٍ شَدِيْدَةِ الْبَرْدِ، فَنَادَى مُنَادي خَالِدٍ: اَنْ اَدْفِئُوْا اَسْرَاكُمْ، فَظَنَّ اْلقَوْمُ اَنَّهُ اَرَادَ الْقَتْلَ، فَقَتَلُوْهُمْ، وَ قَتَلَ ضِرَارُ بْنُ اْلاَزُوْرِ مَالِكَ بْنَ نُوَيْرَةَ،

Kemudian pasukan kaum muslimin berselisih mengenai status tawanan ini. Abu Qatadah Al-Harits bin Rib’iy Al-Anshariy bersyahadat lalu angkat bicara, “Sesungguhnya mereka itu telah mendirikan shalat”.Sedangkan yang lain berpendapat, “Sesungguhnya mereka tidak mengumandangkan adzan dan tidak mengerjakan shalat”.

Diriwayatkan bahwa para tawanan itu bermalam dalam keadaan terbelenggu di malam yang sangat dingin, lalu salah seorang penyeru Khalid menyerukan, “Hangatkanlah para tawanan kalian !”. Lalu sebagian tentara menganggap bahwa ini adalah perintah untuk membunuh mereka, maka seluruh tawanan dibunuh. Dan Dlirar bin Al-Azur membunuh Malik bin Nuwairah.

فَلَمَّا سَمِعَ الدَّاعِيَةَ خَرَجَ وَ قَدْ فَرَغُوْا مِنْهُمْ، فَقَالَ: اِذَا اَرَادَ اللهُ اَمْرًا اَصَابَهُ. وَاصْطَفَى خَالِدُ امْرَاَةَ مَالِكِ بْنِ نُوَيْرَةَ، وَهِيَ اُمُّ تَمِيْمٍ ابْنَةُ الْمِنْهَالِ، وَ كَانَتْ جَمِيْلَةً، فَلَمَّا حَلَّتْ بَنَي بِهَا،

Ketika Khalid mendengar suara teriakan, ia segera keluar menemui mereka. Namun ternyata mereka telah habis dibunuh, lalu Khalid berkata, “Jika Allah menghendaki suatu urusan, pasti terlaksana”.

Lalu Khalid memilih istrinya Malik bin Nuwairah yaitu Ummu Tamim binti Minhaal, ia wanita yang cantik. Setelah ia selesai, lalu Khalid berkumpul dengannya.

وَ يُقَالُ: بَلِ اسْتَدْعَى خَالِدٌ مَالِكَ بْنَ نُوَيْرَةَ فَاَنْبَهَ عَلَى مَا صَدَرَ مِنْهُ مِنْ مُتَابَعَةِ سَجَاحَ، وَعَلَى مَنْعِهِ الزَّكَاةَ، وَقَالَ: اَلَمْ تَعْلَمْ اَنَّهَا قَرِيْنَةُ الصَّلاَةِ ؟ فَقَالَ مَالِكٌ: اِنَّ صَاحِبَكُمْ كَانَ يَزْعُمُ ذلِكَ، فَقَالَ: اَهُوَ صَاحِبُنَا وَ لَيْسَ بِصَاحِبِكَ ؟ يَا ضِرَارُ اِضْرِبْ عُنُقَهُ، فَضُرِبَتْ عُنُقُهُ

Ada yang mengatakan bahwa sebelumnya Khalid memanggil Malik bin Nuwairah dan ia mencela segala yang telah dilakukan oleh Malik karena mengikuti Sajaah dan tidak mau membayar zakat, Khalid berkata, “Tidakkah engkau tahu bahwa zakat itu seiring dengan shalat ?”. Malik menjawab, “Begitulah yang dikatakan oleh shahabat kalian”. Khalid berkata, “Berarti ia adalah shahabat kami dan bukan shahabatmu”. Wahai Dlirar, penggallah lehernya !”. Lalu dipenggallah lehernya.

 وَقَدْ تَكَلَّمَ اَبُوْ قَتَادَةَ مَعَ خَالِدٍ فِيْمَا صَنَعَ وَ تَقَاوَلاَ فِي ذلِكَ حَتىَّ ذَهَبَ اَبُوْ قَتَادَةَ فَشَكَاهُ اِلىَ الصّدّيْقِ، وَ تَكَلَّمَ عُمَرُ مَعَ اَبِي قَتَادَةَ فِي خَالِدٍ: وَ قَالَ لِلصّدّيْقِ: اِعْزِلْهُ فَاِنَّ فِي سَيْفِهِ رَهَقًا، فَقَالَ اَبُوْ بَكْرٍ لاَ اَشِيْمُ سَيْفًا سَلَّهُ اللهُ عَلَى الْكُفَّارِ، وَ جَاءَ مُتَمّمُ بْنُ نُوَيْرَةَ فَجَعَلَ يَشْكُوْ اِلىَ الصّدّيْقِ خَالِدًا، وَ عُمَرُ يُسَاعِدُهُ فَوَدَاهُ مِنْ عِنْدِهِ

Ketika Abu Qatadah mempermasalahkan perbuatan Khalid terhadap Malik, hingga akhirnya Abu Qatadah melaporkan Khalid kepada Abu Bakar, ‘Umar berbincang dengan Qatadah tentang masalah Khalid ini hingga ‘Umar berkata kepada Abu Bakar, “Pecatlah Khalid dari jabatannya, sesungguhnya pedangnya terlampau kejam”. Namun Abu Bakar menjawab, “Aku tidak akan menyarungkan pedang yang dihunus oleh Allah untuk memerangi orang-orang kafir”. Setelah itu Mutammim bin Nuwairah datang melaporkan kepada Abu bakar Ash-Shiddiq atas perbuatan Khalid (dan menuntut diyat), dan ‘Umar membantunya hingga akhirnya Abu Bakar Ash-Shiddiq membayar diyat untuknya.

لَمْ يَزَلْ عُمَرُ بْنُ اْلخَطَّابِ رض يُحَرّضُ الصّدّيْقَ وَ يَذْمُرُهُ عَلَى عَزْلِ خَالِدٍ عَنِ اْلاِمْرَةِ وَ يَقُوْلُ: اِنَّ فِي سَيْفِهَ لَرَهَقًا، حَتَّى بَعَثَ الصّدّيْقُ اِلىَ خَالِدِ بْنِ الْوَلِيْدِ فَقَدِمَ عَلَيْهِ الْمَدِيْنَةَ، وَ قَدْ لَبِسَ دِرْعَهُ الَّتِي مِنْ حَدِيْدٍ، وَ قَدْ صَدِئَ مِنْ كَثْرَةِ الدّمَاءِ، وَ غَرَزَ فِي عِمَامَتِهِ النَّشَابَ الْمُضَمَّخَ بِالدّمَاءِ، فَلَمَّا دَخَلَ الْمَسْجِدَ قَامَ اِلَيْهِ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ فَانْتَزَعَ اْلاَسْهُمَ مِنْ عِمَامَةِ خَالِدٍ فَحَطَمَهَا، وَقَالَ: اَرِيَاءٌ قَتَلْتَ امْرَأً مُسْلِمًا ثُمَّ نَزَوْتَ عَلَى امْرَأَتِهِ، وَاللهِ لاَرْجُمَنَّكَ بِالْجَنَادِلِ. وَ خَالِدٌ لاَ يُكَلّمُهُ، وَ لاَ يَظُنُّ اِلاَّ اَنْ رَأَى الصّدّيْقُ فِيْهِ كَرَأْيِ عُمَرَ، حَتَّى دَخَلَ عَلَى اَبِي بَكْرٍ فَاعْتَذَرَ اِلَيْهِ فَعَذَرَهُ وَتَجَاوَزَ عَنْهُ مَا كَانَ مِنْهُ فِي ذلِكَ وَ وَدَى مَالِكَ بْنَ نُوَيْرَةَ،

‘Umar masih terus-menerus menganjurkan dan mendorong Abu Bakar Ash-Shiddiq agar memecat kedudukan Khalid, ia berkata, “Sesungguhnya pedangnya terlampau kejam !”. Hingga akhirnya Abu Bakar Ash-Shiddiq mengirim utusan agar membawa Khalid ke Madinah. Khalid datang ke Madinah masih memakai baju perangnya yang terbuat dari besi yang di sana-sini mulai berkarat disebabkan terkena darah.

Dan ia menancapkan anak-anak panah yang berlumuran darah di sorbannya. Setelah Khalid masuk masjid, lalu ‘Umar bin khaththab bangkit lalu mengambil panah-panah yang ada di sorbannya Khalid dan menghancurkannya, ‘Umar berkata, “Apakah kamu ingin pamer ? Kamu telah membunuh orang Islam, lalu kamu kawini istrinya. Demi Allah, aku pasti akan merajammu dengan batu-batu besar”. Khalid diam tidak menjawab perkataan ‘Umar, dan ia tidak menyangka melainkan pendapatnya Abu Bakar sama seperti pendapatnya ‘Umar, sehingga ia masuk kepada Abu Bakar, lalu mengemukakan alasannya. Ternyata Abu Bakar mamaafkan perbuatannya, dan membayar diyatnya Malik bin Nuwairah.

فَخَرَجَ مِنْ عِنْدِهِ وَ عُمَرُ جَالِسٌ فِي الْمَسْجِدِ، فَقَالَ خَالِدٌ: هَلُمَّ اِلَيَّ يَا ابْنَ اُمّ شَمْلَةَ، فَلَمْ يَرِدْ عَلَيْهِ وَ عَرَفَ اَنَّ الصّدّيْقَ قَدْ رَضِيَ عَنْهُ، وَ اسْتَمَرَّ اَبُوْ بَكْرٍ بِخَالِدٍ عَلى اْلاِمْرَةِ،

Kemudian ia keluar dari tempatnya Abu Bakar, sedangkan ‘Umar duduk di dalam masjid, lalu Khalid  berkata, “Kemarilah wahai putra Ummu syamlah”, Tetapi ‘Umar tidak datang kepadanya, karena tahu bahwa Abu Bakar telah ridla kepadanya dan meneruskan kepemimpinan Khalid.

اِنْ كَانَ قَدِ اجْتَهَدَ فِي قَتْلِ مَالِكِ بْنِ نُوَيْرَةَ وَ اَخْطَأَ فِي قَتْلِهِ، كَمَا اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص لَمَّا بَعَثَهُ اِلىَ بَنِي جَذِيْمَةَ فَقَتَلَ اُولئِكَ اْلاُسَارَى الَّذِيْنَ قَالُوْا: صَبَأْنَا صَبَأْنَا، وَلَمْ يُحْسِنُوْا اَنْ يَقُوْلُوْا: اَسْلَمْنَا، فَوَدَاهُمْ رَسُوْلُ اللهِ ص حَتَّى رَدَّ اِلَيْهِمْ مِلْيَغَةَ الْكَلْبِ، وَ رَفَعَ يَدَيْهِ وَقَالَ: اَللّهُمَّ اِنّي اَبْرَأُ اِلَيْكَ مِمَّا صَنَعَ خَالِدٌ، وَ مَعَ هذَا لَمْ يُعْزَلْ خَالِدٌ عَلَى اْلاِمْرَةِ

Sebenarnya Khalid telah berijtihad ketika membunuh Malik bin Nuwairah dan keliru dalam ijtihadnya, sebagaimana pernah juga Khalid ketika diutus oleh Rasulullah SAW kepada Bani Jadzimah Khalid membunuh para tawanan tersebut karena mengatakan, “shaba’naa, shaba’naa (maksud mereka sebenarnya “Kami telah masuk Islam, kami telah masuk Islam). Mereka mengatakannya demikian karena mereka sulit mengucapkan “Aslamnaa” (kami telah masuk Islam). Akhirnya Rasulullah SAW membayar diyat para tawanan tersebut dan Rasulullah mengembalikan bejana tempat  minum anjing milik mereka. Beliau berdoa sambil mengangkat tangan, “Ya Allah, sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang diperbuat Khalid”. Walaupun demikian Rasulullah SAW tidak memecatnya dari jabatannya. [Al-Bidaayah wan Nihaayah juz 6, hal. 714]

Peristiwa yang terjadi dimasa Rasulullah tersebut diriwayatkan juga oleh Bukhari sebagai berikut :

عَنْ سَالِمٍ عَنْ اَبِيْهِ قَالَ: بَعَثَ النَّبِيُّ ص خَالِدَ بْنَ اْلوَلِيْدِ اِلىَ بَنِى جَذِيْمَةَ فَدَعَا هُمْ اِلىَ اْلاِسْلاَمِ فَلَمْ يُحْسِنُوْا اَنْ يَقُوْلُوْا اَسْلَمْنَا فَجَعَلُوْا يَقُوْلُوْنَ: صَبَأْنَا صَبَأْنَا. فَجَعَلَ خَالِدٌ يَقْتُلُ مِنْهُمْ وَ يَأْسِرُ وَ دَفَعَ اِلىَ كُلّ رَجُلٍ مِنَّا أَسِيْرَهُ حَتَّى اِذَا كَانَ يَوْمٌ اَمَرَ خَالِدٌ اَنْ يَقْتُلَ كُلُّ رَجُلٍ مِنَّا أَسِيْرَهُ فَقُلْتُ: وَ اللهِ لاَ اَقْتُلُ أَسِيْرِى، وَ لاَ يَقْتُلُ رَجُلٌ مِنْ اَصْحَابِى اَسِيْرَهُ حَتَّى قَدِمْنَا عَلَى النَّبِيّ ص فَذَكَرْنَاهُ لَهُ فَرَفَعَ النَّبِيُّ ص يَدَهُ فَقَالَ: اَللّهُمَّ اِنّى اَبْرَأُ اِلَيْكَ مِمَّا صَنَعَ خَالِدٌ مَرَّتَيْنِ. البخارى 5: 107

Dari Salim dari ayahnya, ia berkata : Nabi SAWpernah mengutus Khalid bin Walid ke Banu Jadzimah. Ia mengajak mereka masuk Islam, lalu mereka tidak mengatakan, "Kami masuk Islam", tetapi mereka berkata, "Kami berganti agama, kami berganti agama" (maksud mereka : Kami mau menerima Islam). Lalu Khalid membunuh sebagian diantara mereka dan menawannya, dan ia menyerahkan tawanan kepada setiap orang diantara kami. Sehingga pada suatu hari Khalid menyuruh setiap orang diantara kami untuk membunuh tawanannya. Maka saya berkata, "Demi Allah, saya tidak akan membunuh tawananku, dan tidak ada seorangpun diantara teman-temanku yang membunuh tawanannya, sehingga kami datang kepada Nabi SAW. Lalu kami menceritakan hal itu kepada beliau. Kemudian beliau mengangkat kedua tangannya dan berdoa, "Ya Allah, sesungguhnya aku berlepas diri kepada-Mu dari apa yang telah diperbuat Khalid". Beliau berdoa demikian dua kali. [HR. Bukhari juz 5, hal. 107]

Muhammad bin Syakir mengemukakan pendapatnya dengan berkata:

ومما يؤيد خالد وأن مالكاً مات مرتداً أن متمماً لما أنشد عمر مراثيه في مالك قال له عمر: والله لوددت أني أحسن الشعر فأرثي أخي زيداً بمثل ما رثيت أخاك، فقال متمم: لو أن أخي مات على ما مات عليه أخوك ما رثيته، فقال عمر رضي الله عنه ما عزاني أحد عن أخي بأحسن مما عزاني به متمم.

Bermaksud: Di antara perkara yang menyokong Khalid bahawa Malik bin Nuwairah mati dalam keadaan murtad ialah sesungguhnya Mutammim (saudara Malik bin Nuwairah) telah memperdengarkan syair ratapannya kerana kematian Malik di hadapan Sayyidina Umar r.a. lalu Sayyidina Umar r.a berkata kepadanya: “Demi Allah! Seandainya aku seorang penyair yang baik, aku juga akan mengucapkan syair ratapan di atas kematian saudaraku Zaid”. Lalu Mutammim bin Nuwairah berkata: “Sekiranya saudara saya meninggal dunia sebagaimana saudara tuan (mati dalam keadaan Islam), tentulah saya bersyair meratapinya”. Lalu Sayyidina Umar r.a. berkata: “Tidak ada seorangpun menyampaikan ucapan takziah kepadaku kerana kematian saudaraku lebih baik daripada apa yang diucapkan oleh Mutammim bin Nuwairah”.( Fawaat al-Wafayaat jil. 3 hal. 23. Syair dan kisah dialog antara Sayyidina Umar r.a. dan Mutammim tersebut dinukilkan oleh Abu Bakr Ahmad bin Marwan ad-Dinwari melalui beberapa sanad di dalam kitabnya Al-Mujalasah wa Jawahir al-Ilm jil. 7 hal. 226, jil. 5 hal. 188 dan jil. 3 hal. 72. Riwayat yang sama juga terdapat di dalam kitab Bulugh al-Arab jil. 2 hal. 172)

Jelas daripada apa yang dikemukakan ini menunjukkan bahawa saudara Malik bin Nuwairah iaitu Mutammim meratapi Malik kerana ia mati dalam keadaan murtad.

Masalah kedua yang ditimbulkan Syi’ah berkaitan peristiwa ini ialah mengapa Sayyidina Abu Bakar r.a. tidak mengenakan hukum had ke atas Khalid bin al-Walid yang telah membunuh Malik bin Nuwairah dan kabilahnya. Umar dan Ali r.a. mahu supaya Khalid dihukum rejam. Mereka mengemukakan rujukan antaranya al-Isabah jil. 3 hlm.336.

Kalau diperhatikan kepada kitab-kitab sejarah maka akan jelaslah mengapa Abu Bakar r.a. tidak mahu mengenakan hukuman had terhadap Khalid di atas apa yang telah berlaku. Kalaulah dikatakan bahawa Khalid r.a. memang bersalah di atas apa yang dilakukan olehnya maka Abu Bakar r.a. mempunyai alasan mengapa dia tidak mengenakan hukuman terhadap Khalid r.a. tetapi kalau diperhatikan kepada riwayat-riwayat yang dikemukakan sebelum ini jelas bahawa kesilapan bukan datangnya daripada Khalid r.a. tetapi orang lain seperti di dalam fakta pertama dan berdasarkan fakta-fakta yang lain Khalid r.a. tidak bersalah di dalam tindakannya. Di antara alasan yang dikemukakan oleh Abu Bakar r.a. di dalam dialognya dengan Umar r.a. ialah:

قال عمر لأبي بكر: إِن خالداً قد زنى فارجمه، قال: ما كنت أرجمه؛ فإِنه تأول فأخطأ. قال: فإِنه قد قتل مسلماً فاقتله، قال: ما كنت أقتله فإِنه تأول فأخطأ. قال فاعزله، قال ما كنت أغمد سيفاً سله الله عليهم.

Umar r.a. berkata kepada Abu Bakar r.a.: “Sesungguhnya Khalid telah berzina maka rejamlah dia”. Abu Bakar r.a. menjawab: “Aku tidak akan merejamnya kerana dia telah mentakwilkan tetapi dia tersilap”. Umar berkata lagi: “Sesungguhnya dia telah membunuh seorang muslim maka bunuhlah dia”. Abu Bakar menjawab: “Aku tidak akan membunuhnya kerana dia telah mentakwilkan tetapi dia tersilap”. Umar r.a. berkata lagi: “Pecatlah dia”. Abu Bakar r.a. menjawab: “Aku tidak akan menyarungkan pedang yang telah dihunuskan oleh Allah terhadap mereka (orang-orang kafir)”.( Al-Mukhtasar fi Akhbar Khair al-Basyar jil. 1 hal. 108. Tarikh Abi al-Fida’ jil. 1 hal. 242, Al-Isabah fi Tamyiz as-Sahabah jil. 5 hal. 754, Tarikh Ibnu Khaldun jil. 2 hal. 73)

Begitu juga di dalam riwayat-riwayat yang lain alasan yang diberikan oleh Sayyidina Abu Bakar r.a. hampir sama dengan riwayat di atas. Alasan yang diberikan oleh beliau mempunyai asasnya kerana berlaku peristiwa yang hampir sama kepada Khalid r.a. ketika Rasulullah s.a.w. menghantarkan beliau kepada Bani Jazimah sebagaimana yang direkodkan oleh Imam al-Bukhari di dalam sahihnya:

عَنْ سَالِمٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ بَعَثَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَالِدَ بْنَ الْوَلِيدِ إِلَى بَنِي جَذِيمَةَ فَلَمْ يُحْسِنُوا أَنْ يَقُولُوا أَسْلَمْنَا فَقَالُوا صَبَأْنَا صَبَأْنَا فَجَعَلَ خَالِدٌ يَقْتُلُ وَيَأْسِرُ وَدَفَعَ إِلَى كُلِّ رَجُلٍ مِنَّا أَسِيرَهُ فَأَمَرَ كُلَّ رَجُلٍ مِنَّا أَنْ يَقْتُلَ أَسِيرَهُ فَقُلْتُ وَاللَّهِ لَا أَقْتُلُ أَسِيرِي وَلَا يَقْتُلُ رَجُلٌ مِنْ أَصْحَابِي أَسِيرَهُ فَذَكَرْنَا ذَلِكَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ اللَّهُمَّ إِنِّي أَبْرَأُ إِلَيْكَ مِمَّا صَنَعَ خَالِدُ بْنُ الْوَلِيدِ مَرَّتَيْنِ

Daripada Ibnu Umar r.a. katanya: “Rasulullah s.a.w. menghantar Khalid bin al-Walid kepada Bani Jazimah maka mereka tidak pandai menyebut (أَسْلَمْنَا) iaitu kami telah memeluk Islam tetapi mereka menyebut (صَبَأْنَا صَبَأْنَا) bermaksud kami telah tinggal agama kepada agama yang lain Khalid pun mula membunuh dan menawan lalu memberikan kepada setiap orang daripada kami tawanannya dengan memerintahkan setiap orang daripada kami supaya membunuh tawanannya. Aku berkata: “Demi Allah! Aku tidak akan membunuh tawananku dan tidak boleh seorangpun dari sahabatku membunuh tawanannya”. Maka kami pun menyebutkan perkara ini kepada Nabi s.a.w. maka Baginda pun berkata: “Ya Allah! Sesungguhnya aku berlepas diri kepada-Mu daripada apa yang oleh Khalid bin al-Walid” sebanyak dua kali”.( Sahih al-Bukhari Bab Jika Pemerintah Memutuskan Dengan Zalim Ataupun Dengan Keputusan Yang Berjanggah Dengan Keputusan Ahli Ilmu Maka Keputusan Hakim Itu Ditolak. Kisah ini juga terdapat di dalam kitab-kitab hadith dan sejarah yang lain)

Di dalam peristiwa ini walaupun Rasulullah s.a.w. tidak menyenangi apa yang dilakukan oleh Khalid namun begitu Baginda tidak memecat atau menghukumnya di atas kesilapan yang dilakukan olehnya.

Sebagai tambahan tiada dikemukakan di dalam mana-mana kitab sejarah bahawa Sayyidina Ali r.a. turut sama mendesak supaya Abu Bakar r.a. supaya menghukum Khalid r.a.

Masalah ketiga berkaitan peristiwa ini ialah berkenaan kononnya Khalid telah berzina dengan isteri Malik atau berkahwin sebelum habis eddahnya.

Berlaku percanggahan di dalam riwayat-riwayat sejarah berkenaan perkara ini. Namun begitu kebanyakan kitab sejarah menyebutkan dengan jelas bahawa Khalid telah berkahwin dengan Ummu Tamim (antaranya ialah al-Isabah jil. 5 hal. 754, Fawaat al-Wafayaat jil. 3 hal. 23) dan sebahagiannya dengan jelas mengatakan bahawa ia berlaku setelah selesai eddahnya.(antaranya ialah al-Mukhtasar fi Akhbar Khair al-Basyar jil. 1 hal. 108, Tarikh Abi al-Fida’ jil. 1 hal. 242, Tarikh ath-Thabari jil. 2 hal. 253)

Di antara sejarawan yang mengatakan bahawa beliau berkahwin dengan Ummu Tamim ialah Ibnu Kathir. Selepas mengemukakan kisah yang telah berlaku beliau berkata:

واصطفى خالد امرأة مالك بن نويرة، وهي أم تميم ابنة المنهال، وكانت جميلة، فلما حلت بني بها

Dan Khalid telah memilih isteri Malik bin Nuwairah iaitu Ummu Tamim binti Minhal. Ia adalah seorang yang cantik. Bilamana telah habis eddahnya maka Khalid tinggal bersama dengannnya.(Al-Bidayah wa an-Nihayah jil. 6 hal. 354)

Berdasarkan kepada fakta-fakta tersebut maka boleh dikatakan andaikata terdapat riwayat yang mengatakan Khalid telah berzina dengan Ummu Tamim atau berkahwin dan bersama dengannya sebelum tamat eddahnya maka ianya berlaku disebabkan kekeliruan yang mungkin timbul daripada sebahagian perawi.

Wallohul Waliyyut Taufiq Ila Sabilul Huda

Tidak ada komentar:

Posting Komentar